Sunday, May 31, 2009

Danial Yang Pemurah Mewarisi Sifat Pemurah Ibu Kami


Setiap kali berjalan bersama Muhammad Danial Sufi dan terserempak dengan peminta sedekah atau insan kurang upaya....kami sudah tahu dan dapat mengagak apa tindakan Danial. Dia akan berhenti dan perkataan pertama yang akan muncul dari bibir anak kecil yang berusia 5 tahun ini ialah, "Jom bagi duit kat pak cik tu...sian dia"

Pada awalnya dulu kami ada menegur dan memberikan pandangan kami bahawa bukan semua peminta sedekah itu harus diberikan wang. Namun Danial tidak mahu menerima alasan kami. Malahan Danial akan meleteri Anjang dan Acu pulak.

Tambahan pulak, setiap kali keluar bersama Danial ke Pasar Malam atau ke tempat lain, Danial sudah siap sedia memasukkan beberapa ringgit ke dalam poket untuk diberikan kepada peminta sedekah, insan kurang upaya atau sakit.


Yang lebih kelakar, selepas memberikan sumbangan, Danial akan mewawancara peminta sedekah tersebut.


Satu hari semasa kami ke Pasar Malam, Danial telah melihat seorang pak cik peminta sedekah yang mengalami kecacatan di tangan dan di kaki. Danial menyerahkan wang kepada pak cik tersebut, kemudian duduk di hadapan pak cik tersebut dan bertanya, "Pak Cik, kenapa tangan dan kaki pak cik jadi macam ni...." dan pak cik tersebut pun bercerita...."Pak Cik kena timpa dengan pokok ketika menebang pokok di hutan....."


Dan setiap kali ke Pasar Malam yang sama, Danial akan mencari Pak Cik tersebut, memberikan wang RM1, mencium tangan pak cik tersebut kemudian melambai-lambai pada lelaki tersebut.

Sikap ini sudah bermula dalam diri Danial sejak dia berusia 4 tahun lagi, kini Danial berusia 5 tahun. Sifat pemurahnya bertambah ketara.

Semalam Danial cuba bertanya pada pak cik peminta sedekah yang Danial berikan RM1, tapi kata Danial, "Pak Cik tu tak boleh cakap la...." . Dia nampak kurang puashati. "Memang la...pak cik tu bisu..." jawab Acunya merungkai persoalan anak kecil ini.

Dalam tren, semasa hendak pulang ke rumah kami, Danial telah menghadiahkan mainannya yang baru dibeli kepada kanak-kanak kecil yang asyik memandang kepada mainan baru Danial, sepanjang perjalanan kami.

"Adik nak mainan ni ka? tanya Danial kepada anak kecil yang kurus dan pucat itu. Anak kecil itu mengangguk dan terus mengambil mainan dari tangan Danial.

Anjang dan Acu hanya tersenyum. Itu semua pemandangan biasa. Kami selalu berpandangan, "Danial ini ikut perangai Tok Nab kot." Tok Nab ialah nenek Danial yang merupakan Ibu kami, iaitu Zainab binti Salleh yang sangat pemurah terhadap semua yang memerlukan terutamanya anak-anak yatim dan orang-orang yang lebih susah dari kami.

Kami akan sentiasa merindui dan mendoakan ibu kami yang sangat baik hati itu.

Andai dirimu juga ingin mengetahui kisah lanjut tentang ibu kami juga ibu-ibu lain yang mulia lagi hebat, belilah buku, "Ibu Madrasah Pertama Ku" dari kami. InsyaAllah....kalian pasti akan menemui tips hebat dari para penulis yang tidak kurang hebatnya dalam mengungkapkan kisah ibu masing-masing.


~Roha Hassan~

1 comment:

salam ukhwah fi sabilillah said...

Subhanallah.. Rasa macam nak kenal ngan Daniel yang pemurah itu.

Moga dirinya terus membuat kebaikan selagi hidup, insya`allah. Amin Ya Rabbal `alamin.

Bilalah boleh jumpa makciknya itu ya??:))