Tuesday, April 28, 2009

Ibu Madrasah Pertama Ku Adalah Sebutir Permata (1)

Assalamualaikum wbt…

Alhamdulillah, sebutir lagi pertama ilmu diterbitkan untuk kita semua hayati dan mengambil segala kebaikan darinya.


Nama Buku : Ibu Madrasah Pertama Ku
Penyusun : Roha Hassan
Penerbit : Tinta Ori Enterprise
Usaha sama : Wanita JIM Pusat dan Tinta Ori Enterprise
Editor : Nazirah Idris dan Roha Hassan
Tebal Buku : 306 muka surat
Harga : RM25 sahaja / RM28 untuk Sabah dan Sarawak
Hubungi : Nazirah / Murni (03-41073379) atau Roha (012-4317948)


Ibu Madrasah Pertama Ku adalah Sebutir Permata


Ibu Madrasah Pertama Ku! Begitulah indahnya tajuk buku ini. Namun ia tidak seindah kasih sebenar seorang ibu. Namun kami yakin buku ini mampu membuatkan anda tersenyum disirami kasih ibu atau ketawa terkenangkan kisah lama atau menangis mengenangkan wajah ibu yang kini sudah berkedut dimamah usia atau mengalir air mata dek kerinduan pada bonda tercinta.

Anggaplah buku ini sekadar sebutir permata. Bukan yang terbaik tapi cahayanya cukup untuk menyuluh kehidupan generasi kita dan selepas kita dalam melalui liku-liku kehidupan sebagai seorang insan soleh wa musleh.

Tips daripada ibu madrasah pertama ku ini akan memberikan kita pelbagai pengajaran suka duka seorang ibu mendewasakan anak-anaknya. Sudah tentu tips tersebut dapat pula dimanfaatkan oleh kita untuk menyantuni anak-anak dan generasi muda di zaman kita dan akan datang.

Buku ini mengandungi kisah dua puluh tiga orang ibu membesarkan anak-anak yang kini sudah berjaya di bidang masing-masing.

Kerana kebahagiaan dan kejayaan yang mereka kecapi hasil sentuhan ibu, kini mereka ingin berkongsi dengan kita semua. Khususnya anda para pembaca. Banyak sekali kebaikan dalam bentuk pesanan atau perkongsian daripada para penulis tentang ibu masing-masing untuk kita ambil manfaatnya.

Mari kita hayati bersama setiap keindahan yang dinukilkan dalam buku, Ibu Madrasah Pertama ku ini.

Kandungan Buku

Bahagian I :
1) Fight For Your Right
Anfaal Saari

”Mama sentiasa tegas mengingatkan aku dan adik-adik untuk berani bangkit memperjuangkan hak kebebasan Ayah. Pengalaman ini mendidik kami adik-beradik menjadi lebih peka dan sensitif dengan hak-hak kami. Hak sebagai pengguna, sebagai mahasiswa dan sebagai warganegara.”...Fight For Your Right!....


2) Biar Miskin Dunia, Tapi Kaya di Akhirat Sana!
Anita Ali

“Tak apa kita miskin dunia, tetapi biarlah kita kaya di akhirat sana! Kita bukan orang kaya tetapi emak percaya satu hari nanti “Chek” pasti akan keluar juga dari kampung kita. Pada masa itu, “Chek” pasti akan tengok “dunia” di luar sana!”

3) Ibu! Oh Ibu! Engkaulah Ratu Hatiku
Azlina Isa

“Long, zikrullah nak ye, istiqamah, usrah jangan tinggal dan jalankan amanah yang Allah berikan dengan ikhlas dan jujur, istighfar dan selawat selalu. Buat baik dan bantu orang yang minta tolong. Jangan buat salah dengan orang. Biar dan maafkan orang yang buat salah kat kita. Kita jangan balas kejahatan mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segalanya dan biarlah Dia yang uruskan segalanya”.

4) Sikap Optimis Mu Pendorong Kejayaan Ku
Azlina Roszy Mohamad Ghaffar

”Emak adalah orang yang bertanggungjawab menjadikan ku seperti apa yang aku jadi pada hari ini. Emak adalah seorang yang berfikiran positif dan optimis. Dengan sikap sedemikian, emak sering mendorong dan memberikan respons yang positif dan optimis dalam apa jua permasalahan hidup yang aku hadapi”.

5)Emak Aku Adalah ‘Women Of Substances’
Ir. Endok Sempo Mohd Tahir

”Tiada rehat selagi hidup, tiada pencen sebelum mati. Kerana hidup kita sentiasa berjuang dan kita mesti kaya untuk menolong orang lain.”

6)Ibu Madrasah Tarbiah Ku Yang Pertama
Fakhrul Anuar Zulkawi
"Tidak mampu ku gambar dan ungkapkan pengorbanan ibu dengan hanya sekadar lembaran penulisan ini. Namun, ku abadikan penulisan ini sebagai menunjukkan kasih sayang ku pada ibu yang tercinta. Kami bersyukur mempunyai ibu sebegini dan sudah pastinya ibu pula bertuah memiliki ayah yang berwawasan dan penyayang yang sentiasa berada di sisi. Ibu bukanlah seorang yang ternama apalagi berpendidikan tinggi namun jasa dan pengorbanan beliau bersama ayah mendidik ku serta adik-beradik ku yang lain sungguh tidak ternilai”.


7) Biar Miskin Harta, Jangan Miskin Ilmu -Faridah Maludin

8) Umi Penghibur, Pelindung Ku - Dr Hafidzah Mustakim

9) Ibu Madrasah Pertama - Hafizah @ Pen Aija

10) Apa Yang Ku Pelajari Dari Madrasah Hjh Siti Ramlah Anuar -Prof Madya Dr Harlina Halizah Hj Siraj

11)Kalau Kau Hendak Senang, Belajar Rajin-rajin - Haron Mohd Yusof (Hamdy)

12)Ibu Adalah Madrasah Pertama - Ibni Khalid Jurait

13)Kepercayaan Mu Penguat Semangat Ku - Kerisisiah Mohd Daud

14)Ibu Ku, Sahabat Ku…Pendamai Jiwa Ku - Norhayati S

15)Engkaulah Ibu, Engkaulah Ayah - Noor Faizah Sidek

16)Ibu Terlalu Istimewa Di Hatiku - Mahani Yusof

17)Ibu Madrasah Pertama Kami Sekeluarga - Ramlah Hussin

18)Sentuhan Ajaib Ibu - Roha Hassan

19)Pemergian Mu Tiada Pengganti - Rosnah Ahmad

20)Terima Kasih Mak - Salina Hassan

21)Ibu Madrasah Pertama Ku - Siti Aishah Mahamad

22) Ibu Permata Hati Ku - Prof Madya Dr Umi Kalthom Ngah

23) Ibu Permata Hatiku, Madrasah Pertama Ku - Ummu Mukhlis

24) Kasih Ibu Tidak Bertepi - Wan Fauziah Wan Kadir

Bahagian II : Puisi Dan Panduan Tentang Ibu

1) Tip Buat Ibu Dan Bakal Ibu
2) Puisi Indah Buat Mu Ibu
3) Tika Saat Ini
4) Tentang Dia – Madrasah Pertama Kami
5) Selendang Merah Ibu

Tentang Dia – Madrasah Pertama Kami




Nukilan : Roha Hassan

Tuhan!
Izinkan kami menulis tentang dia
Walaupun ada di antara dia yang sudah tidak ada di samping kami lagi
Dia yang sudah tidak bisa membaca apa yang telah kami coret kan ini
Dia yang sudah tidak boleh memberikan ucapan pujian atau teguran
Dia yang tidak boleh ketawa bila kami bersenda, atau mengalir air mata bila terharu atau kelelahan

Tuhanku!
Dia sebenarnya amat banyak baktinya kepada kami

Tuhanku!
Dia sebenarnya sangat sayang dan kasih pada kami

Tuhanku!
Dia sebenarnya sudah menitiskan banyak keringat dan air mata kerana kami

Tuhan!
Sesungguhnya lembaran ini bukan lembaran lengkap
tentang madrasah kami yang pertama
Segala coretan dan nukilan hanyalah secebis pengalaman dan perkongsian
tentang dia yang sungguh istimewa

Tuhan!
Bukan kami ingin memuja dia melebihi diri Mu
Tapi, dari dia kami belajar tentang Mu
Dia yang mendidik kami mengenal dan mencintai Mu
Patuh dan tunduk terhadap perintah Mu
Dia yang Engkau amat muliakan dalam Al-Quran
Dia yang Engkau perintahkan kami taat selagi ia bukan perintah derhaka
Dia yang sangat disanjung oleh para Nabi dan Rasul

Kami sedar ya Ilahi
Bukan kami yang selayaknya memuji
Engkaulah yang lebih utama dalam menghargai dan mengadili
Hatta, walau kering tinta kami, tidak tercatat jasa ibu bapa kami
Namun kerana dia ibu kami
Yang sentiasa berkorban dan memberi
Mohon izinkanlah kami berkongsi
Sebagai bekalan untuk generasi esok dan hari ini
Kelak mereka akan lebih mengasihi dan menyayangi
Kata ibu yang mulia dituruti
Teguran ibu sentiasa dihormati
Nasihat ibu diaplikasikan

Kerana sesungguhnya ibulah madrasah pertama kami

Ya Allah!
Walau dimana jua ibu bapa kami
Di dunia yang sementara
Atau sudah menemui Tuhan nya
Golongkan ibu bapa kami
Di kalangan mereka yang Engkau cintai
Bahagia kan dan selamatkanlah mereka didunia dan akhirat yang abadi
Sepertimana mereka mendidik kami, sejak kecil hingga dewasa hari ini.

Harga istimewa untuk 100 pembeli pertama! Dapatkan segera!

~ Roha Hassan~




4 comments:

hidayah said...

salam,
puitis sungguh sajak doa itu.
terharu sebentar saya.
moga puan terus berkarya.
moga berjaya dunia dn akhirat.

Raihan Mustafa KamaL said...

Buku ni memang best pun.. terima kasih Kak Roha =)

rohahassan said...

Salam Hidayah,

Terima kasih di atas sokongan. Sudahkah membeli Buku Ibu Madrasah Pertama Ku? Mohon doakan agar diri ini terus bisa berkarya.

~Roha H ~

rohahassan said...

salam Raihan...

Jzkk di atas sokongan. Andai dikau merasakan buku ini baik. Mohon perkenalkan ia kepada rakan dan taulan. Mudah-mudahan kita bersama mendapat manfaatnya.

~Kak Roha~